Mengenal Level Pada Gerak Tari, Ada Apa Saja?

Mengenal Level Pada Gerak Tari, Ada Apa Saja?

Tak ubahnya lukisan, tarian juga kerap dijadikan sebagai cara bagi manusia dalam mengungkapkan perasaan atau ekspresi jiwa. Karenanya, gerakannya pun dapat berbeda-beda antara tarian yang satu dengan lainnya. Ada tarian yang dilakukan sambil melompat, berlutut, bahkan duduk; ada juga tarian yang dilakukan dengan formasi barisan, menyilang, ataupun melingkar. Tingkat ketinggian dalam tari ini sendiri dinamakan level gerak.

Level gerak tari sendiri merupakan tingkat ketinggian yang mampu dijangkau oleh penari saat melakukan suatu gerakan. Hal ini tak jarang menjadi penanda kreativitas suatu gerak tari. Gerakan yang ditampilkan pun tidak selalu sama karena memiliki level gerak tinggi, sedang, dan rendah.

Perlu diingat, level gerak itu tidak sembarang dilakukan begitu saja. Pilihan level gerak disesuaikan dengan karakter suatu gerak tari. Ini juga menjadi semakin perlu dicermati saat tarian diperagakan secara berpasangan dan berkelompok.

Dalam perjalanannya, ada beberapa level gerak tari yang perlu diketahui setiap penari, diantaranya:

Gerak tari level tinggi

Pada level tinggi, penari melakukan lompatan sambil mengayunkan salah satu tangan ke atas, atau ada juga yang mengangkat kaki ke samping lalu menekuk lutut. Gerakan melompat dimaksudkan untuk menunjukkan kegagahan, kesiagaan, dan keceriaan. Peragaan level tinggi dilakukan pada tari tunggal, berpasangan, dan berkelompok.

 

Pada tari-tari perang dan balet, level tinggi ini biasa dilakukan untuk mengesankan suasana seru ataupun dinamis. Contoh gerak tari Nusantara level tinggi antara lain Tari Bambangan Cakil dari Jawa Tengah, dan Tari Papatai dari Kalimantan Timur.

Gerak tari level sedang

Pada level sedang (medium), penari melakukan gerakan berdiri, dengan selingan melangkah di tempat atau melangkah kecil. Gerakan ini dimaksudkan untuk menunjukkan keteguhan dan kemandirian. Posisi tangan bervariasi, bisa ke atas, ke samping, dan ke bawah. Variasi tangan dan langkah dilakukan agar tarian tidak terkesan statis. Peragaan level sedang dilakukan pada tari tunggal, berpasangan, dan berkelompok. Contoh tari Nusantara level sedang antara lain Tari Pakarena dari Sulawesi Selatan dan Tari Yospan dari Papua Barat.

Baca juga :  5 Manfaat Persatuan dan Kesatuan Bagi Negara

Gerak tari level rendah

Pada level rendah, penari melakukan gerakan setengah duduk, berlutut, bersimpuh, atau duduk. Maksud gerakan ini bisa beragam tergantung variasi gerakan tangan. Misalnya, gerakan tangan menyembah sambil berlutut menunjukkan ketundukan dan kerendahan hati. Gerakan tangan diagonal ke bawah menunjukkan kesamaptaan. Gerakan tangan mengayun ke samping menunjukkan kebersamaan.

Peragaan level rendah dilakukan pada tari tunggal, berpasangan, dan berkelompok. Contoh tari Nusantara level rendah antara lain Tarek Pukat dari Aceh dan Tari Sekapur Sirih dari Jambi.